Sekretaris KPU Pulang Pisau Terjerat Dugaan Korupsi (APD) penyelenggaraan Pilgub dan Wagub Kalteng tahun 2020

beliangn Rabu, 5 Juli 2023 09:59:26 92

BELIANGNEWS.ID.,PULANG PISAU-Penyidik Kejaksaan Negeri Pulang Pisau resmi menetapkan inisial US sebagai tersangka atas kasus dugaan tindak pidana korupsi. US terjerat kasus dugaan korupsi Pengadaan Perlengkapan Alat Pelindung Diri (APD) Covid-19 pada Pemilihan Kepala Daerah Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Tengah Tahun 2020 di Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Pulang Pisau. US ditetapkan sebagai tersangka pada hari Rabu7 Juli 2023.

Adapun Kepala Kejaksaan Negeri Pulang Pisau Dr Priyambudi mengungkapkan, US selaku Sekretaris KPU Pulang Pisau merangkap sebagai Pejabat Pembuat Komitmen dalam pengadaan APD Covid-19 pada Pilkada Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Tengah Tahun 2020 di KPU Kabupaten Pulang Pisau.

“Sekarang Yang bersangkutan ditetapkan sebagai tersangka setelah tim penyidik yang dipimpin Kasi Pidsus Achmad Riduan memperoleh dua alat bukti, ditambah dengan hasil audit kerugian negara dari Inspektorat Kabupaten Pulang Pisau,” ungkap Priyambudi, 7 juli 2023.

Dan Selanjutnya, kata dia, untuk keperluan proses penyidikan, maka perlu dilakukan penahanan untuk 20 hari ke depan. Dalam proses penyidikan, tim penyidik Kejari Pulang Pisau menemukan adanya perbuatan melawan hukum yang merugikan keuangan negara dalam kegiatan pengadaan APD yang bersumber dari dana hibah APBN kepada Pemkab Pulang Pisau yang kemudian digunakan KPU dalam rangka penyelenggaraan Pilgub dan Wagub Kalteng Pada tahun 2020 Yang Lalu.

Selanjutnya tim penyidik juga berkolaborasi dengan Inspektorat Pulang Pisau untuk melakukan Perhitungan Kerugian Negara dan didapatkan hasil audit yakni senilai Rp.241.097.818.

Tersangka US memenuhi panggilan Penyidik di Kantor Kejaksaan Negeri Pulang Pisau untuk menjalani pemeriksaan pada hari Rabu, 05 Juli 2023 sekitar pukul 11.00 WIB. Setelah dilakukan pemeriksaan selanjutnya Tim Penyidik Kejari Pulang Pisau menetapkan US sebagai Tersangka dengan sangkaan melanggar Pasal 2 Ayat (1) Jo. Pasal 18 ayat (1) atau Pasal 3 Jo. Pasal 18 ayat (1) huruf b Undang- undang Republik Indonesia Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dan ditambah dengan Undang – Undang Nomor 20 tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat (1) Ke-1 KUHPidana.

Selanjutnya sekitar pukul 17.00 WIB, Jaksa penyidik membawa Tersangka US ke Rutan Kelas IIB Kapuas untuk dilakukan penahanan yang sebelumnya terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan kesehatan oleh Tim Medis Dinas Kesehatan Pulang Pisau. Penahanan tersebut dilakukan untuk memudahkan proses hukum selanjutnya, berupa pemberkasan maupun tindakan penyidikan lainnya. (eb,rh.***)

Komentar

Berita Terkait